Harga Minyak Dunia Naik, Sentuh Titik Tertinggi Sepanjang 2016

0

JAKARTA, gomediaku.com-Harga minyak dunia naik ke level tertinggi sepanjang 2016 pada Rabu (Kamis pagi WIB). Kenaikan harga didorong pernyataan Federal Reserve atau The Fed yang tampak lebih optimis dalam pandangannya untuk ekonomi global.

Harga minyak sempat jatuh pada awal perdagangan, setelah laporan mingguan Departemen Energi AS menunjukkan stok minyak mentah AS melonjak dua juta barel pekan lalu, sedikit lebih besar dari perkiraan para analis. Pasokan minyak mentah AS pekan lalu naik dua juta barel ke tingkat tertinggi selama ini pada 540,6 juta barel, Departemen Energi AS mengatakan dalam laporan mingguan yang dirilis Rabu.

”Kami mendapat penambahan dalam stok minyak mentah yang tampaknya membawa beberapa penjual keluar dari masalah,” kata Gene McGillian dari Tradition Energy seperti ditulis Antara, Kamis (28/4), sebagaimana dilansir merdeka.com.

Tetapi pasar reli di akhir sesi setelah pengumuman kebijakan Federal Reserve. Seperti yang diharapkan suku bunga Fed tidak berubah, tetapi juga tampak kurang peduli dari pada sebulan lalu tentang kondisi global, membuka pintu sedikit untuk kenaikan suku bunga pada Juni.

Patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juni, naik USD 1,29 menjadi berakhir di USD 45,33 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange, penutupan untuk hari kedua berturut-turut pada tingkat tertinggi sejak November.

Di London, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Juni naik USD 1,44 menjadi menetap di USD 47,18 per barel, juga tertinggi terakhir yang terlihat pada November.

Federal Reserve AS pada Rabu mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan kisaran target untuk suku bunga federal funds di 0,25-0,5 persen, tetapi memberi sedikit petunjuk tentang waktu kenaikan suku bunga berikutnya.

Baca Juga  Masjid Paripurna Bisa untuk Basis Penggerak Kegiatan Ekonomi Umat

”Kondisi pasar tenaga kerja AS telah meningkat lebih lanjut sekalipun pertumbuhan dalam kegiatan ekonomi tampak telah melambat,” kata Fed dalam sebuah pernyataan setelah mengakhiri pertemuan kebijakan dua harinya. The Fed akan terus memantau indikator-indikator inflasi serta perkembangan ekonomi dan keuangan global.

The Fed saat ini memperkirakan bahwa ekonomi AS akan mengalami perluasan pada kecepatan moderat dan indikator-indikator pasar tenaga kerja akan terus menguat.

”Pasar terus fokus pada harapan kita akan melihat penurunan tingkat produksi Amerika Utara dan meningkatnya permintaan di seluruh dunia,” kata McGillian. (ee)

(f: merdeka.com)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan Masukkan Komentarmu
Silakan Masukkan Nama Disini